Jun 20, 2011

Kempen Anti Hyper-Bodoh-ism






















*Nak tin milo ke mangkok jamban?





Kebelakangan ini motivasiku menurun.
Agak hambar. Semangat kelam. Hidup kelam-kabut. Serabut.

Pada peringkat ini, exam walaupun masih menjadi keutamaan, namun sudah bukan menjadi kebimbangan pertama.

Aku bimbang soal kerja. Risau tentang label-label yang sememangnya boleh dielakkan. Tapi, kalau dengan gaya hidup sekarang, aku rasa aku adalah candidate untuk label tersebut.


"Bila habis belajar?"

"6-7 bulan lagi insya Allah...."

"Wah, tak lama dah tu. Boleh la mak cik dapat rawatan percuma bla bla bla.........."


Itu tema perbualan tahun ini, terutama masa evakuasi baru-baru ni. Tema untuk siapa-siapa saja di tahun akhir. Konon sudah hampir ke garisan penamat. Abaikan kata-kata terakhir mak cik tu.

Ya. Bunyinya menggembirakan. Luarannya, ya. Di lidah, ya.

Tetapi, di hati ini sesungguhnya, Aku TAKUT!!!
Takut dilabel sebagai doktor mee segera, doktor mangkuk jamban ataupun tin milo.

Standard la kalau bodoh tu. Tapi bodoh itu sendiri pun ada normal range, macam FBC.
Aku takut kalau hyper-bodoh-ism yang aku bawa untuk dipersembahkan kepada para pesakit.

Hyper-bodoh-ism is avoidable. Treatable as well. But the treatment perhaps will never be as simple as we can imagine. Malu kot. Malu sebab benda tu boleh dielakkan.


MOTIVASI UNTUK STRUGGLE

  • Aku mahu menjadi lebih dari sekadar 'just a doctor', kerana medicine bukan sekadar sejenis science.
  • Seribu kitab perubatan sekalipun baca dan kaji tidak akan cukup untuk membayar 'trust' daripada patient aku. Apa yang menghubungkan patient dan doctor bukanlah consent form, tetapi, the power of trust!!
  • Aku ingin memperbetul sikap. Belajar untuk humble dan menghormati siapa-siapa saja. Consultants, Specialists, MOs, and even patients memang tak suke HO yang poyo dan bajet. Ma3ruf kot.
  • Doa adalah senjata mukmin. Motivasi juga berkait dengan jauh atau dekatnya kita dengan Allah. Mungkin kurang motivasi ini adalah indicator level dosa kot.


PROPHYLACTIC MEASURES

Admit kebodohan.
Dah tau bodoh, pegi la study.

Study ok. Bukan setakat membaca.



----------------------
Jika kau baca, kau doakan aku berjaya dalam bidang aku ni. Moga Allah merahmati kau.

Juga, moga aku dan kau mengambil iktibar dan peringatan.

6 comments:

Muhammad Warouq bin Qamar said...

kita sekapal wan. naik kerja nanti pun sama2. aku hari2 tak senang hati fikir pasal kerja tahun depan. tu yang kadang jumpa ko tu aku cakap macam2 pasal kerja. nak sedapkan hati n bagi motivasi kita bersama.

bodoh memang ada peringkat,wan.

acceptable stupidity, dangerous stupidity, fatal stupidity a.k.a bodoh melantun-lantun. harap tak jadi mangkuk jamban la kat spital nanti. doakan aku jugak wan.

Dzuu Haniin said...

Aduh! Kalau senior2 rasa bodoh, saya tak tau la bodoh petala ke berapa..Tiba-tiba jadi risau lak..adeii

Anonymous said...

All da best Dr.Izwan.
For ur future, dunia dan paling utama tempat yg kekal di 'sana'. Sy doakan segala yg baik utk kamu.

Effy Saiful said...

Wow sumber inspirasiku ini jarang-jarang update blog. Sekali update memang idola habislah!

:D

azrul said...

respek kat senior

jumb0 Gem0k said...

aku doa kn ko n kwn2 xjadik doktor mee segera n bjaya ngn sukses nya k..aminn..