Jan 4, 2013

BEDSIDE 1

Basic elements to cover in History Taking. (After getting all the basic details)



1. What brought you here? (Presenting complaint)
  • Analysis of the chief complaint can be made at this stage. (My preference) 


2. Is this the first time? 
  • If not the first time, then do not forget to ask about the past attack later.

3. When were you last well?....
  • Analysis of chief complaint (if not done before)
  • Chronologically from the moment he/she was unwell
  • Always guide the patient by inquiring about CARDINAL SYMPTOMS, SYSTEMIC MANIFESTATIONS, and POSSIBLE COMPLICATIONS.
  • Inquire about possible TRIGGERS, SPECIFIC CAUSES, RISK FACTORS, or SOURCES (if infection),..... At this stage sometimes we can get some of the past history or family history.
  • How it affects his activity/life.
  • How he managed the problem before coming to our side:
    • E.g. Went to GP, treated as simple urti and only given tablet pcm.

4.  If not first time, ask the details of the past attack(s).
  • Compared to current presentation, how was the previous attacks?
  • How did he manage the problem?
  • If given long term medications: is he compliant? If not compliant, why?
  • If scheduled for regular follow up: Compliant? or if defaulted what is the reason?


...will be updated later...........

Jun 20, 2011

Kempen Anti Hyper-Bodoh-ism






















*Nak tin milo ke mangkok jamban?





Kebelakangan ini motivasiku menurun.
Agak hambar. Semangat kelam. Hidup kelam-kabut. Serabut.

Pada peringkat ini, exam walaupun masih menjadi keutamaan, namun sudah bukan menjadi kebimbangan pertama.

Aku bimbang soal kerja. Risau tentang label-label yang sememangnya boleh dielakkan. Tapi, kalau dengan gaya hidup sekarang, aku rasa aku adalah candidate untuk label tersebut.


"Bila habis belajar?"

"6-7 bulan lagi insya Allah...."

"Wah, tak lama dah tu. Boleh la mak cik dapat rawatan percuma bla bla bla.........."


Itu tema perbualan tahun ini, terutama masa evakuasi baru-baru ni. Tema untuk siapa-siapa saja di tahun akhir. Konon sudah hampir ke garisan penamat. Abaikan kata-kata terakhir mak cik tu.

Ya. Bunyinya menggembirakan. Luarannya, ya. Di lidah, ya.

Tetapi, di hati ini sesungguhnya, Aku TAKUT!!!
Takut dilabel sebagai doktor mee segera, doktor mangkuk jamban ataupun tin milo.

Standard la kalau bodoh tu. Tapi bodoh itu sendiri pun ada normal range, macam FBC.
Aku takut kalau hyper-bodoh-ism yang aku bawa untuk dipersembahkan kepada para pesakit.

Hyper-bodoh-ism is avoidable. Treatable as well. But the treatment perhaps will never be as simple as we can imagine. Malu kot. Malu sebab benda tu boleh dielakkan.


MOTIVASI UNTUK STRUGGLE

  • Aku mahu menjadi lebih dari sekadar 'just a doctor', kerana medicine bukan sekadar sejenis science.
  • Seribu kitab perubatan sekalipun baca dan kaji tidak akan cukup untuk membayar 'trust' daripada patient aku. Apa yang menghubungkan patient dan doctor bukanlah consent form, tetapi, the power of trust!!
  • Aku ingin memperbetul sikap. Belajar untuk humble dan menghormati siapa-siapa saja. Consultants, Specialists, MOs, and even patients memang tak suke HO yang poyo dan bajet. Ma3ruf kot.
  • Doa adalah senjata mukmin. Motivasi juga berkait dengan jauh atau dekatnya kita dengan Allah. Mungkin kurang motivasi ini adalah indicator level dosa kot.


PROPHYLACTIC MEASURES

Admit kebodohan.
Dah tau bodoh, pegi la study.

Study ok. Bukan setakat membaca.



----------------------
Jika kau baca, kau doakan aku berjaya dalam bidang aku ni. Moga Allah merahmati kau.

Juga, moga aku dan kau mengambil iktibar dan peringatan.

Jan 18, 2011

MALAS


Aku memahami Nobita sebagai Ikon Pemalas

Kebanyakan, jika tidak semua, perkara di dunia ini secara semulajadinya bersifat bergerak ke hadapan. Contohnya, masa. Masa sentiasa bergerak ke hadapan, dan masa itu adalah kehidupan. Hidup pula salah satu maksudnya ialah belajar. Maka, sebagai rumus:

HIDUP = BELAJAR = MAJU

Namun, dalam konteks kita sebagai manusia, belum terdapat jaminan untuk kita maju, kerana kita punya 'kuasa' untuk memilih sama ada untuk maju ataupun tidak. Kuasa itu datangnya daripada hati, yang dijelaskan di dalam hadith Rasulullah sebagai 'seketul daging'; jika 'daging' itu baik maka baiklah kita dan sebaliknya.

MALAS = VIRUS

Sudah jelas bahawa sikap malas adalah ibu kepada segala kemunduran. Menangani dan merubahnya bukanlah mudah. Segalanya juga bermula dengan hati. Janganlah dilupa bahawa kita dikurniai akal untuk berfikir, dan akal itu fungsinya untuk mengimbangi nafsu yang selalunya menodai hati. Akal yang sihat akan selalu mempersoal tindakan nafsu.

Semakin bertambah kemalasan, semakin tumpul akal

Pattern of bad habits = Mudah dan Seronok dilakukan tetapi sukar ditinggalkan.
Demikianlah juga dengan sikap malas, yang jelasnya jika tidak dibendung akan melemahkan akal. Kita tidak akan kritikal di dalam berfikir, kurang kreativiti dan melemahkan memori.

SEMANGAT ADALAH ANTI-VIRUS

Semangat adalah trigger utama untuk akal berfungsi dengan baik dalam menangani malas. Cuma di mana harus trigger itu dicari?
  • Kita tidak keseorangan. Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengasihani.
  • Seorang manusia menjadi kuat kerana manusia-manusia lain disekelilingnya. Erti sahabat ialah insan yang memperingatkan ketika senang, memperbetulkan ketika 'hilang', menenangkan ketika malang.
  • Tafakuri sekeliling. Terlalu banyak contoh yang boleh membangkitkan. Jangan dilupa bahawa pelajaran kadangkala datangnya daripada seorang anak kecil, mahupun seekor kucing.
****

TUHAN MENDIDIK HAMBA-HAMBANYA

Kadangkala kita tidak menyangka bahawa setelah sifat malas digantikan dengan segala kesungguhan, kita ketemu akan kegagalan mahupun rintangan yang mematahkan semangat perjuangan. Janganlah sesekali kita berhenti dan kembali kepada 'kegelapan' kerana di sana terlalu banyak perkara yang tidak terjangkau oleh akal sebagai bukti kekerdilan kita. Ingatlah bahawa:
  • Kejatuhan adalah pelajaran, melainkan jika kita yang menginginkannya untuk menjadi sebaliknya.
  • Sahabat yang baik adalah sahabat yang sentiasa menyokong dan menasihati, serta menyubur ketakutan kepada Tuhan.
  • 'Quality Assurance' adalah sebahagian daripada Islam. Muhasabah dan sentiasalah bertaubat.
  • Allah punya cara yang unik untuk menunjukkan kasih sayangnya.
********

Kita adalah sebaik-baik kejadian.
Kita adalah khalifah dan kita juga adalah hamba.
Kita punya pilihan untuk terbang atau berlari atau berhenti.

Selagi kita menyedari hakikat sebagai seorang hamba Allah,
kita akan punya kekuatan untuk maju dan berjaya.





Dec 19, 2010

Comeback


COMEBACK

Menulis kembali kerana keinginan juga sudah kembali.


AZAM BARU


Biasalah, bersempena awal tahun, azam baru berduyun-duyun bertandang ke otak dan hati aku. Ternyata beberapa azam 'lama' pula terpaksa diperbaharu, akibat kelalaian yang seakan-akan disengajakan. Merancang memang menyeronokkan, namun melaksanakan rancangan adalah satu cabaran yang besar. Apa yang pasti, sebagai hamba perlu berusaha sekeras mungkin untuk menjadi lebih baik daripada semalam.


MUSIM CUTI AKHIR TAHUN 5

Oh no......Nampaknya rotation di 'Holiday Department' sudah hampir ketemu akan penghujungnya. Aku bukanlah 'perebus' buku lantas aku cenderung kepada parti yang berpendirian bahawa cuti itu memang menyeronokkan.

Tentatif utama, bak kata
mamat-minah program, pada cuti kali ini ialah Futsal. Al-maklumlah, sepupu sepapat hampir kesemuanya available. Tentatif sampingan termasuklah bermain badminton dan melepak di tepi laut sambil makan CBA.

Ternyata cuti aku pada kali ini lebih kepada pengayaan fizikal, meminggirkan serba sedikit keperluan intelektual.
Bukanlah tidak boleh untuk membuat Elective posting, cuma aku sendiri yang menafikan haknya (atas sebab-sebab tertentu)


JUVENTUS DAN INTER

Aku sentiasa kelihatan pelik kerana menonton Serie A, menyokong kedua-dua Juventus dan Inter. Tetapi itulah hakikatnya. Aku tetap peminat Juventus, dan terus menyokong Inter. Membina semula Juventus ternyata berat tetapi dilakukan dengan agak rapi oleh Luigi Del Neri. Leonardo pula adalah harapan baru kepada skuad orang-orang tua Inter Milan. Cuma seperti biasa aku hanya mampu melongo setiap kali derby d' italia berlangsung. Tidak dilupa, aku juga menyokong Arsenal dan pasukan yang dilatih oleh Jose Mourinho.


TOP FORM

Ibarat pemain bola, form adalah antara perkara terpenting untuk perform. Aku mengharapkan blessings daripada Allah semoga aku sentiasa berada dalam top form sepanjang tahun akhir di sekolah perubatan ini. Ternyata sepanjang 5 tahun di sekolah perubatan ini aku belum pernah berada pada top form. Mangkok.
Aku harapkan sokongan dan doa kalian untuk aku berjaya menjadi seorang doktor.
Doakan aku.




Sep 20, 2009

Balik ke Istana Golden Haret Taht kami...

Selamat Hari Raya Aidilfitri.
Terlalu lama aku tidak menulis, padahal hampir dua bulan aku di rumah tidak berbuat apa-apa, dah tiadalah lekang yang berpanjangan daripada internet.
Kata kunci jawapannya mudah: MALAS


Sekarang aku di KLIA. Kebosanan.
Berbual secara maya (baca:Chatting) dengan Apes yang transit di Dubai, rupanya beliau lebih malang, berseorangan di Dubai selama 9 jam.

Aku sedang menunggu Amb* yang belum lagi muncul-muncul. Buat kali keduanya aku ke Cairo sepenerbangan dengan makhluk pandai ini. Aku, Apes dan Amb* dan seorang blogger terkenal Warouq tinggal serumah di Palace of Golden 7aret Ta7t di Kairo, betul-betul di bawah istana seorang lagi blogger terkenal AmerMeftah. Menantikan kedatangan di istana kami pastinya Rahman dan Hafi. Manakala bersibuk-sibukan kami balik, Haziq dan Warouq masih lagi belum puas beraya di Malaysia. Mereka bakal menyusul kemudian.

Aku memang jarang merepek sebegini di dalam blog. Tapi, disebabkan terlalu bosan di KLIA, inilah hasilnya.


Aku di medan selera tingkat 2 KLIA


Slot ayat-ayat BPI.

Apapun aku berdoa kepada Allah semoga keberadaanku di Mesir kali ini lebih diberkati dan dirahmati berbanding sebelumnya. Rupanya-rupanya kali ini sudah masuk tahun ke-5 aku di Bumi Anbiya Mesir itu, perjalan ke MBBCh semakin hampir. Banyak lagi "mutiara" yang belum dikutip. Mudah-mudahan dengan baki 2 tahun ini sempat untuk mengutip mutiara-mutiara tambahan di sana.

Pembaca sekalian, doakan aku dan Amb* selamat sampai di Cairo dan seterusnya di 'istana' kami itu.

SELAMAT HARI RAYA AIDILFITRI
MAAF ZAHIR DAN BATIN



**Kredit kepada Apes untuk nama timangan baru rumah kami.


september 09. Reposted.

Apr 20, 2009

Rupanya ku terlupa tentang itu......

Final Exam datang lagi...... penentu untuk naik tahun ke tak...

Struggle. Setiap masa berharga. Ada yang sudah rimas duduk di rumah, studi di ahwah. Lecture Notes semakin menjadi terlalu lusuh lantaran ditatap sekerapnya, walaupun kadang2 fokus selalu menjadi tanda tanya.

Semakin diselak kitab - kitab itu, semakin terasa inferior ; betapa jahilnya diri - selalu berharap untuk berinovasi namun pemilikan ilmu asas belum pun cecah ke paras sepatutnya.
Semakin diselak kitab2 itu, semakin banyak yang diketahui, tetapi semakin banyak juga yang tidak diketahui. Semakin banyak yang dihafal, semakin banyak yang dilupa...

Walhal, yang demikian itu hanyalah cebisan yang terlalu kecil daripada setitis ilmu daripada kesuluruhan lautan ilmu Allah Taala; Ilmu-Nya yang apabila dijadikan seluruh lautan sebagai dakwat untuk menulis segala ilmu-Nya, nescaya akan kering lautan itu sebelum ilmu - ilmu itu sempat ditulis. Subhanallah.

Pedoman terpenting : Usaha, jangan putus asa. Ubat bagi lupa adalah dengan selalu mengulangi apa yang telah dipelajari. Pengulangan pula memerlukan "teknik tertentu". Setelah berusaha, tawakkal la.... Allah is the only one who determines one to answer correctly in the exam...

Namun, telah kutatap, telah ku ulang berkali-kali, selayaknya aku sudah patut mengingatinya. RUPANYA KU TERLUPA TENTANG ITU.....MALAHAN SEPERTI "BUAT-BUAT LUPA"...
Maksiat yang aku lakukan.... Apa yang ku lakukan dengan anggota yang tujuh itu? Mataku, telingaku, Mulutku, Perutku, tanganku, kakiku dan anggota kemaluanku. Lazimnya, inilah punca. Punca hijab daripada Hidayah. Ilmu adalah Nur Allah, dan Nur Allah tidak akan menyinari hati orang yang melakukan maksiat.

Saudara/i ku, jom taubat. Mudahan2 kita cemerlang dlm exam kali ini.


Sekadar peringatan buat diriku dan dirimu yang sering lupa.